Daniel Williams

Kasino SkyCity Adelaide Menghadapi Proses Pengadilan Federal Sipil Setelah Menghadapi Tuduhan AUSTRAC atas Kegagalan AML dan CTF

Regulator kejahatan keuangan Australia akan memulai proses hukuman perdata terhadap kasino SkyCity yang berbasis di Adelaide.

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Australia (AUSTRAC) menuduh bahwa kasino Adelaide dari raksasa perjudian itu tidak mematuhi undang-undang anti pencucian uang (AML) dan pembiayaan kontra-terorisme (CTF) negara tersebut. Proses perdata yang dihadapi oleh SkyCity Entertainment Group terjadi setelah penyelidikan terhadap operator kasino yang diprakarsai oleh pengawas keuangan pada tahun 2021 sebagai bagian dari kampanye kepatuhan di seluruh industri.

Peter Soros, wakil kepala eksekutif AUSTRAC, berbagi bahwa penyelidikan terhadap SkyCity Adelaide telah menemukan kegagalan sistemik dalam pendekatan kasino terhadap undang-undang AML dan CTF negara tersebut. Dia menjelaskan bahwa penyelidikan yang diadakan oleh badan pengawas kejahatan keuangan telah mengidentifikasi berbagai keadaan di mana raksasa perjudian Australia gagal melakukan uji tuntas pelanggan yang sesuai.

Selain itu, Mr Soros berbagi bahwa SkyCity Adelaide juga gagal mengembangkan dan mempertahankan program pembiayaan anti pencucian uang dan kontra terorisme yang sesuai, yang membuat operator berisiko dieksploitasi secara kriminal. Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Australia masih bekerja sama dengan kasino untuk memastikannya mematuhi undang-undang yang disebutkan di atas.

Investigasi terhadap Kasino SkyCity Adelaide Mengikuti Kampanye Kepatuhan Seluruh Industri AUSTRAC

Proses hukuman perdata terbaru terhadap kasino Adelaide dari SkyCity Entertainment akan menjadi proses ketiga dari jenis ini yang telah diajukan oleh AUSTRAC terhadap bisnis yang beroperasi di sektor kasino.

SkyCity Entertainment Group mengeluarkan pernyataan ke bursa saham Selandia Baru, menjelaskan bahwa properti kasino Adelaidenya mengakui kepatuhan terhadap kewajiban peraturannya sebagai hal yang sangat penting. Pernyataan perusahaan perjudian juga mengatakan bahwa SkyCity akan mempertimbangkan klaim regulator keuangan dengan hati-hati setelah diterima. Sejauh penerapan berbagai peningkatan yang berkelanjutan pada kerangka kontrolnya, perusahaan perjudian juga mencatat bahwa mereka akan terus bekerja sama dengan AUSTRAC.

Seperti disebutkan di atas, penyelidikan terhadap kasino merek Adelaide datang sebagai hasil dari kampanye kepatuhan di seluruh industri yang diadakan oleh Pusat Laporan dan Analisis Transaksi Australia yang dimulai pada September 2019, yang juga mengakibatkan proses hukuman perdata terhadap Star Grup Hiburan. AUSTRAC sekarang menuduh bahwa SkyCity gagal membuat penilaian yang tepat atas risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme, serta kemungkinan dan dampak dari risiko tersebut. Regulator juga menuduh operator kasino gagal mengidentifikasi dan menanggapi perubahan risiko dari waktu ke waktu.

Kabarnya, raksasa perjudian Australia menghadapi penyelidikan independen terpisah ke SkyCity Adelaide. Penyelidikan dimulai oleh Dini Soulio, anggota Komisi Minuman Keras dan Perjudian setempat, dan saat ini sedang dilakukan oleh Yang Terhormat Brian Martin AO KC. Mr Soulio menjelaskan bahwa dia akan mempertimbangkan detail proses AUSTRAC untuk menentukan langkah-langkah selanjutnya terhadap SkyCity Entertainment. Dia lebih lanjut berbagi bahwa dia akan bekerja sama dengan pengawas keuangan, dewan SkyCity Entertainment, serta Tuan Martin AO KC.

Olivia Kol

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat pada pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Donald Gonzalez